Face Wash Battle (Olay, Revlon, Acnes,Himalaya Herbal,Pixy, dan Nivea)

Assalamualaykum semua, selamat menunaikan ibadah puasa ya 🙂

For those who (maybe) wait for my beauty review, here I comes ^^

P1040640

Saya harus minta maaf duluan sebelum lebaran nih kayaknya, saking lamanya nggak nulis. Dimaklumi ya, lagi fokus sama skripsi, semoga saya segera lulus, amin. Jadi saya bisa nulis lebih banyak di blog.

Okeyh, mungkin yang pernah baca tulisan saya, sudah tahu kalau saya lagi dealing sama break out  yang tiba-tiba menyambangi hidup saya. Sudah setahun sih ini, kalau saya hitung-hitung. Ya, jadi selama itu, saya mencoba berbagai cara untuk menyelamatkan wajah saja. Mencoba berbagai macam skincare dan acne treatment, sempat ke dokter juga. Alhamdulillah sudah membaik, walaupun tidak bisa dipungkiri saya masih harus berjuang dengan acne scars.

Kenapa saya pakai banyak banget facial wash? Apa nggak takut tambah breakout? Saking setresnya waktu itu, saya rasanya udah “nyoh-nyohan” dan dengan seenaknya beranggapan facial wash kan cuma nempel bentar di muka (mohon jangan di tiru ya pemirsa). Alhamdulilah aja, muka saya bukan tipe yang sensitif dan produk yang saya coba cocok-cocok aja.

Saya membagi facial wash saya menjadi tiga kategori.

-Kategori pertama adalah everyday face wash. Face wash tipe ini saya pakai setiap bangun tidur dan mau tidur malam. Atau kalo pas siang pengen cuci muka, dan seharian di rumah nggak ngapa-ngapain. Saya milih facial wash yang ringan karena saya memang gemar mencuci muka. Di kategori ini ada

Acnes Facial Wash

P1040655P1040657

Line acnes seperti yang sudah kalian ketahui, terkenal fokus ke pengobatan jerawatnya. Makanya saya nyoba, dan alhamdulillah tidak alergi. Saya saranin face wash ini buat para pembaca yang masih bertarung dengan jerawat aktifnya, karena ini ringan dan ada anti bakterinya. Sejauh ini saya nggak ada protes, kecuali bau nya yang aneh, jadi jangan kira kalian bakal dapet bau lemon seger atau bunga-bungaan kalo pake produk line acnes.

Final Score :

9.5

Plus : less irritation

Minus : Strange smell

Himalaya Herbal Neem Facial Wash (Model pump dan liquid)

Ini juga ringan banget, seperti yang sudah pernah saya tulis sebelumnya. Ada klaim free from paraben dan sls di packagingnya.  Saking ringanya, saya cuci muka terus saya sambi sikat gigi, baru abis selesai sikat gigi saya bilas, nggak perih blas.

Buat yang pengin tahu lebih lanjut, bisa mampir ke tulisan saya yang ini ya

https://nururueffect.wordpress.com/2016/01/24/himalaya-herbal-mini-haul/

Final Score

10

Extra less irritation

-Kategori kedua saya sebut facial wash for simpel make up. Facial wash ini saya gunakan di siang atau sore hari sehabis beraktifitas keluar rumah. Saya sudah lama meninggalkan everyday foundation saya semenjak muka saya “baikan”. Nggak perfect sih, wong ya bukan artis. Minimal nggak malu-maluin dan bikin orang yang lama nggak ketemu saya jadi heboh nanyain “muka kamu kenapa?”. Jadi selain eye make up+gincu saya keluar rumah cuma pakai sunscreen dan sedikit concealer buat nutupin eye bag saya yang parah dari sononya.

Revlon New Complexion

P1040651P1040652

Beli karena iseng, asli ngawur, tapi karena uda beli ya harus dipake. Duit kan nggak nempel di pohon ya, pemirsa? Facial wash ini cair, cair banget, kayak susu. Yang saya paling nggak suka adalah habis pake ini, muka saya matte (parah ya, emangnya make up). Jadi kesegaran yang Anda dambakan sehabis mencuci muka mungkin tidak Anda dapatkan.

Final Score

1

Minus :

Too mild to erase simple make up (like milk)

“Matte” effect after aplication

 

Pixy Facial Foam Brightening

P1040647P1040650

Ini hadiah sebenarnya, karena ikutan beauty classnya. Wanginya enak dan ada scrubnya. Buat tipe yang suka busa banyak dan kesat bertenaga rtanda yang dipersepsikan “habis cuci muka beneran” bakal suka facial wash jenis ini. Sejauh ini saya pakai buat ngapus make up simpel lumayan sih, ada scrubnya juga. Saya dulu pernah nyobain facial washnya Shinzui sebelas dua belas sama ini, shinzui lebih kasar malah.

 

Final Score

7

Minus :

Too much buble (means too much SLS, just my opinion tough)

 

-Kategori ketiga Heavy Makeup Facial Wash. Sesuai namanya, ini facial wash yang saya andelin pas muka saya lagi break out parah dan saya nggak berani keluar tanpa concealer dan foundation. Ekspektasi saya gede banget buat facial wash ini, karena saya harap dosa makeupan tiap hari saya waktu itu nggak bikin break out saya tambah parah.

Olay White Radiance

P1040642P1040646

Awalnya adalah saya liat review dari yutuber dan bloger luar, tapi bukan olay ini yang dimaksut, karena udah terlanjur dikonter, yasudahlah saya beli aja. Review saya ini lumayan ampuh buat ngilangin sisa make up yang nggak keangkat sama make up remover. Saya sempet repurchase ini lagi karena lembut, scrubnya nggak heboh dan rasanya seneng dia nggak bikin muka kenapa-napa.

Final Score

9

Minus

Quite Pricey for me (IDR 45.000)

 

Nivea White Oil Control

P1040653P1040654

Kemakan iklan ya? Iya memang, pas banget emang placing di yutub, pake praktek langsung kalau full make up keapus total habis cuci muka pake ini, yang nggak kepengin siapa coba. Pertimbangan saya yang lain adalah, harga facial wash ini setengah harganya Olay. Setelah saya coba, formulanya lebih ganas memang ya, pedes banget kalo sampai mata, beda sama Olay. Tapi selain itu, cukup oke kok buat ngilangin sisa make up yang nempel kalo saya lagi apply heavy make up (toh ya sekarang jarang banget heavy make up).

 

Final Score

8

Minus

Once it gets to your eyes, it’s hurt.

 

Repurchase item over all :

Himalaya Herbal (liquid foam), Acnes Facial Wash, and Nivea White Oil Control.

 

Thanks for Reading ^^

Advertisements

Terhanyut dalam Tren Ada Apa Dengan Cinta 2

i nggak terlalu basi ya, kalo dibahas sekarang? Ya gapapalah barangkali ada yang masih pengen baca

reviewaadc03

Saya emang asli suka, suka banget sama Ada Apa Dengan Cinta sih sebenarnya. Saat tren AADC, saya masih terlalu kecil untuk mudeng, tapi saya sudah suka nulis (sok-sokan pengen dimuat di majalah Bobo padahal nggak pernah ngirim). Sewaktu AADC mulai diputar di tv, saya ikut nonton lalu jadi suka. Setelah saya beranjak dewasa (baca : kuliah) saya nonton film ini lagi, dan saya baru memahami, saya lebih dari sekedar suka sama film ini. (Kebetulan saya bandingkan, nonton film Eifel I’m in Love yang dulu waktu kecil juga saya tonton). Nonton film yang dulu hits, dengan feel yang udah dewasa, itu beda, beda banget.

Film ini, menggambarkan kehidupan remaja tanpa lebay, sesuai dengan keadaan Indonesia pada waktu itu. Karakter yang diusung juga kuat, dan leave deep impression pastinya ke penonton. Line, entah kenapa saya nggak tahu siapa creative marketingnya pas banget, “cemerlang!” nyambungin Find Alumni sama AADC. Dan bener aja, DAAAR, seketika demam AADC kembali melanda negeri ini.

Ada-apa-dengan-cinta-mojok

Mungkin, ini  yasalah satu alasan Miles Film bikin sekuel baru sekarang. Kalau dari wawancara sih, bilangnya sebenernya 14 tahun itu timing yang tepat. Apapun itu, berbau marketing atau tidak saya terima kasih banget, AADC dibikinin sekuel. Kangen berat sama karakter-karakternya.Cus, lanjut cerita ke filmnya ya

Seperti yang sudah kalian semua tahu tentunya, setting film ini di Jogja. Film dibuka dengan reunian kecil geng cinta-bersama pasangan masing-masing di cafe. Mili dengan keadaan hamil besar- bersuami Mamet. Ini gimana ceritanya mereka kok akhirnya bersama, tidak diceritakan. Padahal saya dan jutaan penonton AADC 2 penasaran, hehehe. Maura, membawa suami aslinya dari kehidupan nyata, Christian Sugiono. Lalu Karmen, baru saja keluar dari rehabilitasi narkoba. Dan Cinta? Cinta barusan dilamar sama cowok lain.

Ada-Apa-Dengan-Cinta-beautiful-cast

Ladya Cheryl sepertinya sedang sibuk dengan pendidikanya, sehingga dalam film ini diceritakan, Alya sudah meninggal 6 tahun lalu. Kalau saya menyelami lagi, kepergian karakter Alya pasti membawa pukulan berat buat geng cinta. Karakter Alya ini, menurut saya seperti stabiliser (apa sih ini ya) penengah dan karakter penengah yang bawaanya kalem. Kenapa nggak diceritain Alya lagi nggak bisa hadir aja ya, nggak usah sampe meninggal, kan saya jadi sedih, persahabatan mereka nggak akan pernah bisa sama lagi.

Sebelum memutuskan buat liburan bareng, mereka mengunjungi makam Alya dulu. Cinta, yang paling lama tinggal. Mereka seru-seruan di Jogja, sampai akhirnya Karmen dan Mili yang lagi beli roti berdua melihat Rangga. Lupa deh ya, saya nyeritain Rangga nya, Rangga diceritakan sudah punya cafe kecil-kecilan di New York. Sorot matanya masih sama,Rangga masih serba misterius dan selalu menolak untuk pulang ke Indonesia. Walaupun adik tirinya, memohon karena kesehatan ibu kandung Rangga yang memburuk (yang part ini rada’ kayak sinetron sih ya tapi gapapalah kalo nggak gini Rangga nggak pulang).

Dengan bantuan Karmen, mereka akhirnya ketemuan di sebuah pameran seni. Ini kapan Rangga temenan sama Karmen juga nggak diceritain. Tau tau aja, Karmen udah jadi mak comblang. Cinta nolak, luar biasa nolak. “Kamu, dulu kalo bingung nyenengin, sekarang nyebelin banget!”. Begitu kira-kira dialognya Cinta pas ketemu sama Rangga.

Karena percomblangan ini, Cinta sampe ngamuk ke Karmen. Saking marahnya sampe ngungkit masa lalu Karmen selama 16 tahun ini yang ditinggalin suami dan berakhir ke arah Karmen nge drugs. Karmen, otomatis kepancing emosi juga. Dua karakter ini memang yang paling kuat emosinya sih kalo menurut saya. Akhirnya setelah di jelasin baik-baik kalo temen-temenya Cinta, cuma pengen dia dapet kejelasan sebelum nikah, Cinta akhirnya memaklumi, dan mau buat ketemu Rangga sekali lagi.

Ya, dan inilah dimana kejadian fenomenal di teaser dan di segala sosmed berasal. Dialog, “Rangga, yang kamu lakukan ke saya itu jahat!”. Rangga keliatan banget nggak mau ngelepasin Cinta di sini, dengan segala cara dia pengen tetep ngabisin waktu sama Cinta. Akhirnya Cinta mau nggak mau luluh juga, taktiknya Rangga adalah “Kita ngomong, sambil jalan ya”.

dian-sastro-jahat

Cinta sempat menampar Rangga sih, waktu Rangga nyeritain alasan dia mutusin Cinta.”Egois”, kata Cinta. Iya, pemirsa, Rangga mutusin Cinta, lewat surat. Pantesan aja dikatain jahat. Rangga ngerasa nggak mampu, dan karena hidup dia waktu itu masih serabutan waktu Cinta sekeluarga dateng tahun 2006, dia ngepir (ya ampun, ini versi kata lain “kamu terlalu baik buat aku deh kayaknya” semacam muak saya dikasih alasan kayak gini -_- ) . Tapi habis itu baikan lagi kok habis dibeliin aqua sama Rangga (ini beneran loh ada scene nya). Saya seneng banget lanjutan film ini masih  rasional, artinya kalo karakter tersebut benar-benar hidup, kondisi mereka sekarang saat ini masih sangat masuk akal. Rangga udah banyak berubah waktu ketemu Cinta, lebih banyak senyum dan keliatan sifat angkuhnya berkurang. Cinta juga dengan santai mengatakan akan lebih baik kalau mereka pisah secara damai.

aadc

Setelah main ke mana-mana seharian (sehari-semalem tepatnya). Tibalah di penghujung siang dimana Cinta harus balik lagi sama gengnya, karena udah waktunya mereka balik ke Jakarta. Terjadi sebuah kekhilafan dimana Cinta saying good bye with a sudden kiss. Tapi keliatan banget kok abis itu muka Cinta nyesel karena khilaf. “Salah ! Salah banget”, gitu kata Cinta di toilet. Katanya mau pisah damai, kok khilaf sih.

Rangga yang mau balik lagi ke New York, akhirnya menyambangi Cinta di galerinya. Rangga bilang dia nggak bisa ngelepasin Cinta, dia jujur sebenernya masih sangat ngarep hubungan yang lebih. Cinta yang udah pusing, dengan segala kegalauan hatinya, menolak. “Rangga, I’m getting married”. Rangga pergi dengan cool dan ketemu sekelebat sama Trian (tunangan Cinta) di pintu keluar.

Trian masuk dan minta kepastian sama Cinta, secara emang Cinta aneh abis liburan dari Jogja. Rangga pulang deh itu ke New York. Banyak sekali lah, ia tengok tengok belakang. Cewek ngejar-ngejar dan manggil namamu sebelum naik pesawat itu, cuma ada di AADC 1 Mas Rangga, ini 2016

Endingya, seperti yang sudah kalian semua kira! Cinta nyusulin Rangga ke toko kopinya. Sempat hug dan slightly kiss juga. Lalu mereka dateng ke lahiran anaknya Mili, gendongin anaknya bikin baper penonton yang pada jomblo *iya, saya hehehe.

Over all saya suka sama lanjutanya, masih masuk akal, dan as always bombardir puisinya Rangga selalu bikin nggak kuat hati saya. Langsung pengen beli, bukunya deh. Satu yang sangat amat mengganjal hati saya, adalah endingya. Walaupun seluruh Indonesia Raya dan negara sekitar akan memberikan sumpah serapah jika Cinta akhirnya nggak sama Rangga. Menurut saya, sangat masuk akal lho kalo Cinta memilih Trian. Itu mereka udah lamaran, dan seberapapun, Rangga itu udah ninggalin Cinta terlalu lama. Dengan logika karakternya Cinta yang perfeksionis dan pengen segala sesuatu stick by the plan. Tetep milih Trian, itu masuk akal banget! Beberapa saat lalu di yutub gencar video surat dari Trian sudah pada bacakah? Ya walopun itu bercandaan, tapi bener lho. Kok di sia-sia banget karakter ini, Trian sudah berjasa besar membalut luka hati Cinta yang ditinggal Rangga, dan akhirnya di putus tanpa dikasih alasan yang kuat, kan kejem.

Lalu, Rangga yang memperjuangin Cinta abis-abisan walaupun udah jelas, ni cewek udah pake cincin, menurut saya perlu dihargai. Nyari’in Cinta ke rumah lamanya, entah gimana, tapi Rangga pasti setengah mati ngeyakinin Karmen buat mau nyomblangin dia lagi. Puisi kamu bagus, dan karakter kamu yang sekarang lebih menghargai pertemanan saya suka. Ya tapi, Mas, sembilan tahun itu lamaaa sekali. Kalo kamu emang yakin, cuma ada satu “cinta” di dunia ini harusnya kamu nggak kelamaan nyadarnya.

 

Thanks for reading ^^

 

Image resouce (in order)

raditherapy.com

mojok.co

bloggerjomblo.com

id.bookmyshow.com

remaja.suaramerdeka.com

Refleksi Seusai menonton Film Gie

soe-hok-gie

Pernah terpikir sebenarnya apa yang salah dengan negeri ini? Walaupun keliatan dari post-post saya, saya suka sekali dengan kpop, kdrama, dan make up, saya juga sering memikirkan hal tersebut lho. Baiklah, mungkin sedikit flashback, saya adalah seorang perempuan kelahiran tahun 1993. Sampai, SMA selesai setidaknya, saya menganggap negeri saya payah, dan luar negeri manapun, akan lebih bagus dari negeri ini.

Dan, ya, singkat cerita sebuah kesempatan exchange student membuka pandangan saya. Sejak saat itu saya bisa melihat Indonesia itu, sangat cantik, sangat unik, dan sangat layak untuk dibanggakan. Dewasa ini, mungkin kita bisa melihat keadaan yang lebih baik, maksud opini saya dalam hal ini adalah sektor ekonomi, dan kesejahteraan rakyat tentunya. Saya sangat sadar mengapa negeri saya ini, susah majunya kalau dibandingkan negara-negara Eropa, Korea, atau bahkan Malaysia. Satu analisis kecil (sedikit sok tahu memang) saya mengenai hal ini adalah satu kelebihan dan juga kekurangan Indonesia, wilayah yang luas, dengan suku yang sangat beragam. Ditambah lagi, Indonesia memiliki tingkat religiusitas yang tinggi atau paradox (kalau yang ini dari buku Yuswohady Marketing in Middle Class Muslim). Pertanyaan mengapa mengapa, ini kadang menggelitik saya, sebenarnya sejauh apa negeri ini melangkah.

Pertanyaan tersebut, tentu akan terjawab dengan melihat sejarah proklamasi dan kolonialisme Indonesia. Materi pelajaran Sejarah, yang saya temui dari sekolah dasar hingga sekolah menengah atas. Sebenarnya, materi tersebut hanya bersliweran saja, nyangkut di kepala atas dasar cari nilai. Saya baru kagum sekarang, dulu bagaimana bisa proklamasi terjadi, dengan wilayah yang sangat luas ini, komunikasi yang belum secanggih sekarang, dan kondisi negara yang masih banyak campur tangan Belanda.

Setelah kemerdekaan terproklamasikan, hal yang tidak kalah sulit adalah mempertahankanya. Agresi militer, seingat saya dua kali terjadi. Selanjutnya, tentu saja insiden PKI. Kalau boleh jujur, saya dulu tidak mudeng, mengapa mereka harus dibantai, dan bahkan sampai pada sebelum nonton film ini dan setelahnya saya belum mudeng sepenuhnya.

Gie, sedikit menggelitik hati saya, sebagai mahasiswa apatis yang sering blibet dan rempong dengan urusan-urusan diri sendiri. Dalam hati saya sebenarnya tahu, tanggung jawab jika kita telah mampu mengenyam pendidikan tinggi adalah berjuang atas nama rakyat. Ya, bahkan dijaman sekarang ini, yang notabene sudah reformasi.

Sebagai mahasiswi fakulas ilmu sosial dan politik, saya masih bingung lho apa tujuan didirikanya PKI sebenarnya. Refleksi yang saya dapatkan dari film ini adalah, partai ini didukung oleh Presiden Soekarno, dan dulu digadang-gadang. Sampai suatu gerakan menginginkan Presiden Soekarno turun, karena banyak ketidakadilan seperti harga sembako naik, pengangkatan presiden seumur hidup, dan lain-lain. Akibat pergolakan tersebut Presiden Soekarno jatuh, dan Presiden Soeharto diangkat. Setelah itu militer berkuasa, PKI ditumpas, yang menurut hasil gogling saya, Soeharto secara sepihak menuduh PKI, tuduhan tentang apa saya juga kurang jelas.

Pembantaian besar-besaran terjadi setelah itu, saya sempat ngeri juga melihat penggambaran peringkusan PKI dan pembunuhan lebih dari delapan ratus jiwa di Bali. Jauh dari gambaran manusiawi, karena sepertinya mereka yang sudah di cap PKI sangat boleh untuk diperlakukan seenaknya. Apa pikiran petinggi-petinggi kita pada saat itu ya?

Menurut hasil googling saya, mereka dibunuh dengan menggunakan pedang (berbeda dengan film yang ditembak). Banyak yang dijarah, diperkosa, dan yang lain-lain. Nyawa seolah sangat murah. Saya pernah menonton sebuah diskusi youtube yang menyatakan negara juga ikut andil dalam tragedi ini.Ada sumber yang menyebutkan, sungai di Surabaya sampai tersumbat, karena jenazah. Bapak saya juga menambahkan, dulu Bengawan Solo dijadikan “tempat pembuangan” hal itu yang menyebabkan volume airnya sempat naik banyak.

Saya mencoba menambah referensi dari keterangan bapak saya. Kebetulan Kakek saya, dulu ikut berjuang. Bapak saya, aslinya Karanganyar Solo, cukup dekat dengan basis PKI di Madiun. Kata Bapak, dulu PKI itu mendatangi setiap rumah, di suruh ikut partainya, kalau tidak mau akan bermasalah (kehilangan nyawa,dll), seketika keadaan berbalik. Pasukan militer mendatangi setiap RT, menanyakan warga yang bergabung PKI, untuk langsung diciduk. Satu lagi, dengan kondisi yang chaos ini sangat mudah memfitnah orang sebagai PKI.

Iya, negara membiarkan hal ini terjadi. Film Gie, berat sih menurut saya. Bahkan kegantengan Nico disini, tidak terlalu menghibur, dan bahkan saya ikut mikir. Gie di sini, terlihat sekali hidupnya tidak tenang, jika hanya diam menekuni hobi, dipaksa untuk ikut bertindak. Namun jika bergabung dengan pergerakan tersebut, ditangkap dan mati bisa datang kapan saja.

Sejarah yang sangat kelam itu, sampai sekarang rasanya masih ditutup-tutupi oleh negara ini. Aparat pemerintah kah? atau negarakah yang bersalah? saya juga tidak bisa memilih. Yang pasti, harus ada pihak yang meminta maaf, maaf atas kekhilafan yang entah disengaja atau tidak terhadap pembantaian besar ini.

Himalaya Herbal Mini Haul !

Yak, setelah sekian lama nggak posting, karena berguling dengan urusan duniawi ( padahal skincare juga urusan duniawi -_-) , i’m back ! And finally, finally my first haul !

P1040088

Sebenernya, saya juga nggak nyangka sih, ternyata produk Himalaya Herbal saya banyak juga, jadi di bikin satu sajalah jadi haul. Yap, mungkin masih ada yang penasaran, Himalaya Herbal itu dari India. Kenapa milih skincare dari sini? Ya entah juga, pertama saya liat review dan nyobain, dan alhamdulillah cocok-cocok aja sih di kulit saya.

Langsung cus ya, pertama saya tertarik dengan Neem Mask nya. Berhubung muka saya lagi jerawatan juga, kebetulan Mbak BA nya nyaranin buat beli sekalian sama Neem Scrubnya. Ya jadilah, saya beli sepaket. Janji di social media nya sih, habis pakai ini, muka Anda akan langsung cerah gitu. Bener kok janjinya pemirsa, ngaruh gitu. Tapi, pedes cyin, sumpahh, perih gimana gitu pas baru pertama makenya. Tidak disarankan, buat Anda yang berkulit sensitif, sungguh tidak.

P1040094

Produk yang saya beli sepaket sama Neem Mask, adalah Neem Scrub. Jadi kata BA nya, scrubbing nya hari kamis, minggunya pake neem masknya. Nggak ngaruh gitu scrub ini disaya. Nggak ngangkat komedo. Sedikit perih juga pas di oles di sekitar hidung. Jadi saya nggak rekomen.

P1040092

Belakangan saya suka liat video penanganan jerawat gitu. Dan terpengaruh juga-lah buat milih facial foam yang ringan buat muka. Terus saya liat dua facial foam ini, yang blak-blakan ngasih tag no paraben, sabun, dan SLS di packagingnya.

P1040096P1040098

Oke, nyobalah, dua-duanya emang ringaan banget. Saking ringanya sampe kayak sabunan pake air, karena nggak ada busanya. Maklum, kebiasaan kalo sabunan pengenya mantep gitu yang berasa. Bedanya yang facial foam diteken langsung keluar foam jadi nggak usah di gosok-gosok. Kalo yang facial wash kan harus di gosok dulu. Sama aja kok, cuma beda bentuk. Dua-duanya ringan banget, pas buat kalian yang kulitnya sensitif!

P1040095

Okeh, produk kelima adalah toner! Masih dalam rangka terpengaruh yutubers yang menyarankan mencari toner yang free alkohol. Fyi, nyari toner yang free alkohol itu susah banget (terutama kalo nggak ada budget banyak!). Pas lagi lewat konter Himalaya Herbal, eh lagi-lagi ni produk menempelkan janji di packagingnya. Free alkohol !-lha kok pas, ya udahlah saya ambil. So far so good, walaupun baunya menyengat, entah itu bau citrus atau apa. Saya pakai toner buat ngecek kalo make up saya sudah bersih sih, dan dia melakukan tugasnya dengan baik.

P1040108

P1040091

Last one, is my favourite ! Ini asli saya beli bukan kepengaruh siapa-siapa. Tapi karena nyobain sampel produknya. Bibir saya itu kering, kering banget, chopped parah, kadang malah sampe berdarah L . Dan lipstick ini itu bikin kering, apalagi maybeline baby lip colour yang saya punya, parah sekali efek mengeringkanya. Lip balm ini keren banget gitu, nggak ada warnanya, jadi aman kalo mau di combine. Habis pake ini bibir jadi seger banget sumpah, dan no shimmer ! Hore!!! Saya suka combine lipstik sama lip balm ini, bakal jadi glossy sih, ya namanya juga lip balm. Atau kalo lagi males pake ini aja cukup. This product smells quite good in my opinion, quite similiar with buble gum. Produk ini, tahan 3-4 jam sih waktu saya pakai ke kampus, tapi walaupun ilang sekalipun, efeknya nggak kering di bibir ! Love it ! Love it ! Totally Love It !

P1040103

Best

Lip Balm

Doing a really god job in moisturizing ! No shimmer ! Perfect match for dry lipstick, and smells good !

 

Worst

Scrub

No effect at all ! Can’t do anything with comedos in my nose

 

Repurchase

Lip balm, Toner, and Neem Mask.

 

Price

Neem Mask                 IDR 22.000

Neem Srub                  IDR 22.000

Neem Foam (150 ml) IDR 34.400

Neem Facial Wash      IDR 21.300

Toner                           IDR 19.500

Lip Balm                     IDR 14.100

 

Thanks for reading ^^

Don’t hestiate if you want to know more or comment my post 🙂

Night Skincare Story (My way to deal with acne prone skin)

Who else having problem with acne here? Yea, I see you, I feel you ! Sebelumnya, kalau boleh curhat sedikit ya, saya belum pernah se-rempong ini, karena wajah saya tidak berjerawat sampai di akhir usia 21 tahun saya. Kadang ada sih satu dua, dan itu temporary.

So what exactly happen to me, I guess because of stress. Major stress. Jadi, ketika kamu sedang stress parah, dan berusaha menyelesaikan masalahmu, kesialan lain seperti ini dapat juga datang menimpamu. Contoh kasus saya, adalah rombongan jerawi-jerawi merah ini datang di saat idul fitri- saat kamu bertemu keluarga besar dan tamu-tamu. Ya, setiap keadaan memang bisa menjadi jauh lebih buruk.

Malu bertemu orang adalah salah satu respon wajar. Saya langsung belajar make up dengan kecepatan luar biasa untuk menyelamatkan penampakan muka saya. Menurut saya, concealer adalah peralatan perang wajib, favorit concealer, sudah saya review sebelumnya.

Okay, straight to the topic, saya berusaha keras mengobati muka saya sendiri. Entah saya ngerasa wasted buang uang ke klinik kecantikan, belum lagi kalau ketergantungan. Berbekal searchingan web dan yutub saya mulai mengobati muka saya sendiri terhitung sejak Juli, hingga kemarin.

Tadi pagi, saya memutuskan untuk pergi ke dokter di rumah sakit. Kenapa ? Ya karena jerawatnya belum sembuh saya obatin sendiri, cukup nyebelin memang karena jerawat merah-merah ini datang dan pergi memenuhi kedua pipi merambat ke leher tidak perduli seberapa sering saya membersihkan muka dan mengoles obat jerawat. Saya ke dokter, bawa semua skincare dan base make up yang saya pakai, dan sebenarnya dokter sudah setuju sama obat jerawat saya.

P1030831

P1040084

Kata dokter ini sudah betul (halah). Kebetulan pemakaian vitacid saya hentikan karena sering timbul jerawat-jerawat baru. Memang begitu cara kerjanya, begitu kata dokter, karena konsentrasi yang gunakan adalah yang paling rendah. Melanox juga saya hentikan karena nggak ada efeknya, sekali lagi dokter bilang karena konsentrasinya rendah, efeknya lama, tapi lebih aman. Menurut dokter, bahkan kedua krim ini bisa dicampur langsung untuk mengobati sekaligus menghilangkan flek.

Treatment yang saya terima tadi pagi, adalah chemical peeling, obat minum, dan krim malam. Suncreen saya putuskan untuk beli sendiri. Sebelumnya saya pakai parasol, tetapi kata dokter parasol it’s too oily. Saya disarankan untuk membeli sunsreen water based atau yang semprot. Okay, i will try this treatment. I’ll update it later the progress guys.

 

Thanks for reading.

Price for vitacid and melanox it’s about IDR 27.000 (below 30.000)

Cheer Up

Disclaimer (biar nggak gondok kalo udah terlanjur baca sampai bawah, hehehe) : Saya terlalu baper pas nonton drama ini, jadi maaf kalo pengawuran (pembiasan nya) terlalu banyak ^^~

Sassy-Go-Go

Put in one sentence, apakah ini drama yang bagus? Sama sekali tidak! Tipikal school drama bosok, yang dominasi karakter hitam-putihnya sangat terlihat sekali layaknya sinetron abege ala esceteve, dan jalan cerita yang luar biasa standar ! Saya juga kecewa berat koreografi Cheerleading di sini, kurang wah. Lalu kenapa saya ngikutin drama ini? Bahkan ini drama on-going pertama saya. Fyi, saya paling males nonton drama yang lagi on-going, dan bener aja, Cheer Up sukses bikin konsentrasi saya pecah, dan berpenyakit(?) harap-harap cemas nungguin lanjutan setiap minggunya ! Jadi saya baper maksimal, karena apa?

Karena saya SHIPPER MAIN COUPLE NYA ^^~

Screenshot_2015-11-11-16-58-18

Pertama kali nonton ini sih, karena saya fans berat aktingnya Jeong Eunji ! Kalo Eunji yang main, saya rela deh ngikutin apa aja dramanya. Kalo saya bahas alesan kenapa saya suka Eunji, udah jadi satu artikel sendiri deh, intinya saya suka personality dan aktingnya dia, banyak kesamaan yang saya temukan antara saya dan Eunji (bedanya juga banyak sih, beda banget nasibnya misalnya, hehehe).

Saya langsung mencoba nonton episode pertama dan keduanya, ketebak jalan ceritanya, dan berkatalah saya, “Halah, KBS, dramanya bosok lagi, kasian Eunji”. Anyway, langsung saja kita bahas cast drama ini ya. Sebelumnya, saya mau komen nih, kalo SBS terkenal banget sama poster 4 orang yang bentuknya kayak jendela gitu, di drama ini, yang masuk poster 5 orang, rancu banget ! tapi yasudahlah.

Main cast, yang sudah dibahas dari tadi ya ini, Jeong Eunji, kayaknya nggak perlu ragu lagi ya sama Sung Shiwon, Reply 1997 ini. Karakternya nggak jauh beda, jadi kekangenan saya sama Sung Shiwon terpuaskan, kayak liat Sung Shiwon tapi namanya jadi Kang Yeondoo. Namja main cast drama ini, mampu mengguncangkan sejagat raya kdramas (halah), tidak lain, di perankan oleh Lee Wongeun. Masih asing banget ya? Saya juga gitu, pertama nya cuma sekedar “Oooh iya, cakep sii”, tapi semakin diliat semakin ngeselin. Kenapa? Karena senyumnya seperti ular, sangat berbisa, sangat berbisa (sambil nyanyi, anak angkatan lama doang yang mudeng lagu ini, hahaha). Pokoknya gini deh, kalo kalian bikin sirup, sambil liat Oppa ini ajalah, saya jamin nggak perlu dikasih gula lagi (ya iyalah, sirup kan udah manis). Dua namja lain yang nongol di poster ini adalah Ji Soo, udah nongol di Angry Mom, dan web drama lunch box (jadi chef lohh di sana). Satu lagi, leadernya VIXX, N, alias Hakyeon, sepengetahuan saya sih, dia belum pernah dapet peran sepenting ini di drama. Villain karakter di sini, cewek cantik dan imut yang ngelebihin cantik main castnya, Chae Soobin.

Chemistry? Nggak ada, hahaha, saya harus jujur, walaupun serasi, tapi saya bisa liat chemistry love line couple di sini kurang kuat, apakah ini karena school drama? Ya entahlah juga, salahkan lah chakkanim dan sutradara yang bikin drama ini cuma 12 episode -_- Banyak keanehan yang saya temui di drama ini. Jadi tokoh antagonis di sini, awalnya teman baik tokoh utama, lalu berubah jadi jahat. Tapi jahatnya nanggung pemirsa ! Jahat tapi masih galau ! Nggak jahat total sekalian kayak Kang Sooyoung Who Are You, yang bikin kita kesel maksimal. Diceritakan, ada dua geng yang bermusuhan di sini, tapi geng itu di dorm nya, sekamar, dan kalo pas di kamar baik-baik aja, nggak musuhan, kan kampret -_- Protes kedua saya adalah karakter N (Ha Dongjae) di sini, terlalu ambigu, piye to, punya penyakit aneh, kepribadian aneh, dan tidak penting. Ngapain sampe masuk poster ya? Berempat aja kayaknya cukup deh. Ya iyasih, ngangkat popularitas kan ya, numpang ketenaran VIXX. Protes ketiga saya, (janji ini yang terakhir deh), koregrafi cheerleader mereka sangat standart. Saya emang nggak tahu banyak sih, tapi mereka cuma bikin satu piramida, dan koreografinya sangat simpel, kejar tayang banget kali ya ini, dramanya.

Walaupun saya banyak protes, saya tetep bertahan nonton drama ini. Sumpah, Lee Wongeun alias Kim Yeol di sini manis anet, anet pemirsa. Saya harap-harap cemas, nungguin jadian resmiya main cast, sambil ngarep mereka dapet kiss scene. Kalo jadinya, kayak who are you yang nggantung dan nggak ada kiss scene kan males banget. Di sini, main couple udah hampir kiss scene tiga kali pemirsa !. Saya sudah hampir menyerah, ya mungkin bakalan nggak ada, atau kalo chakkanimnya baik, ya nanti di ending. Akhirnya penantian saya terjawab di episode 10 😀  Not intimate kiss ya, mengingat ini school drama.

1

Favorit scene saya, adalah semua scene lovey-dovey nya main couple (sudah saya disclaimer ya, dari awal, saya shipper hehehe).

Screenshot_2015-11-11-19-59-05 Screenshot_2015-11-11-19-58-02

Satu scene yang bikin gemes banget, adalah, scene dimana main couple udah jadian, dan Ha Dongjae masih ngajakin Yeondoo main bareng. Ekspresi jelesnya Kim Yeol tuh loh, precious banget !

SGG11-00027

Dari segi OST, drama ini lack banget. Nggak ada yang bisa di dengerin menurut saya. Buat yang suka LED Apple, (ituloh dulu vokalisnya, suka nemenin Eric Nam di After School Club), suaranya Hanbyul bisa kalian dengerin di sini, nyanyi Shooting Star, yang sering banget diputer di drama ini. Oh ya belom ngobrolin ending ya? Ada satu scene yang ngganjel, Yeol nelpon ibu nya di Amrik buat dimasukin ke kartu keluarga, dia maksa banget, sampe minta di adopsi gitu. Asumsi saya sih, dia persiapan biar nggak satu keluarga, dan bisa tetep sama yeondoo, waah ^^. Intinya happy ending ya pemirsa ! Persis seperti apa yang kalian pengenin, mengecewakan sih episode terakhirnya, skinshipnya kurang banyak (tetep lah, namanya juga shipper).

Screenshot_2015-11-11-16-31-27

At the end, karena banyak banget lacking, walapun kang yeondoo dan kim yeol sangat menggemaskan saya nggak bisa kasih rating bagus buat drama ini. Oh iya, buat yang masih merindukan kim yeol bisa nggosek-nggosek (?) drama The Moon That Embrace The Sun, Hyde Jekyll dan Phantom ya, di situ dia numpang seliweran lewat hehehe. Yang mau kepo instagram, yuk cuss, bisa langsung buka, dan kasih hearteu hearteu di foto Oppa ganteng ini.

Screenshot_2015-11-11-16-51-05

Rate

3

Thanks for reading :3

Screenshot_2015-11-12-13-56-21

(Hakyeon udah keburu mau kambek sampe ngga nongol di scene terakhir 😛 )

Yongpali

Sudah ada yang bosan dengan story set si kaya yang jadian dengan si miskin?. Kayaknya mindset kalian akan berubah abis liat drama ini. Sebel ya, drama korea kok bisa kreatif banget ! Hahahaha. Sekian lama saya menantikan drama yang “Waah” datang lagi dari SBS, dan Yongpal adalah jawabanya !

4748_YongPal_Nowplay_Small1

Drama ini gabungan dari medikal, kriminal, dan status tinggi perusahaan besar. Setting yang sangat amat biasa dalam drama korea,tapi di drama ini, semuanya jadi spesial ! Disclaimer habis nonton drama ini jadi takut ke rumah sakit ya, kebanyakan mal praktek, mending manggil Tae Hyun aja deh, *eeeh 😛

Langsung kita bahas castnya. Buat menarik rating, SBS nggak main-main, yeoja main cast Kim Tae Hee ! Sudah tidak perlu diragukan lagi kan ya, akting mbak super cantik ini. Bener-bener di episode-episode awal, sleeping beauty dan flawless sekali tidurnya. Lawan mainya, menurut saya kurang “setara” ya, tapi keren juga kok, mas Yongpal ini, Joo Won. Bukan cowok tipe saya, tapi manis sih, dan masnya ini tinggi ! Dua second cast dalam drama ini, peranya sama-sama antagonis, sebel gitu deh liatnya. Ada pasangan suami isteri Jo Hyun Jae dan Chae Jung An yang hobinya memisahkan Yongpal dan Yeojin.

yongpal1-1

Chemistry? Dapet kok ! Walaupun masnya nggak ganteng banget, tapi mereka serasi ! Untungnya Yongpal itu tinggi jadi view mereka kalo pas ciuman di Windy Hill , bagus banget! *sori bukan mesum ya hehehe. Kiss scene mereka bukan yang deep gitu loh, tipe-tipe sweet kiss. Untungnya Kim Tae Hee belum nikah jadi saya nggak kepikiran pasangan dalam dunia nyatanya hehehe *di timpuk Mas Rain. Saya suka banget aktingnya Kim Tae Hee, buat yang pernah baca review, tahu mungkin ya, saya suka drama yang tokohnya banyak imperfections. Karakter Yeojin di sini bukan cewek suci, dia punya ambisi balas dendam. Itu yang bikin drama lebih masuk akal menurut saya. Nggak semua cewek cantik itu malaikat.

Di awal drama, saya kagum banget sama “keniatan” drama korea dengan berbagai teknologi medis digital dan action scene nya, keren banget lah ! . Sayangnya, kebanyakan tokoh jahat di drama ini, kasian banget hidupnya Yongpal. Tapi saya seneng karakter musuhnya Park Soo Ha *halah,  wakil direktur Lee, di drama ini akhirnya tobat. Drama ini juga bikin “geger” dengan figuran imporan Indonesia nya. Walopun nongol bentar, ya lumayan lah.

Ending drama ini, membahagiakan sekali pemirsa. Sempet khawatir, karena endingnya dipanjangin dua episode, takutnya nggak pas gitu, malah lebay. Eh ternyata, dikemas dengan sangat apik. Ada masa-masa Yeojin menerima hukuman di sini, dia putus sama Yongpal *padahal barusan nikah dan belom sempet ngapa-ngapain :P.  Alhamdulillah akhirnya, Yeojin kembali ke pelukan Taehyun di jalan yang benar, walaupun harus sekarat dulu.

Buat yang nggak suka darah-darah muncrat muncrat dan “penampakan” organ dalam, kalian akan mengalami masa sulit seperti saya. Beberapa kali, saya mual gitu, tapi ceritanya terlalu menarik untuk di skip *dasar manusia.

OST drama ini menurut saya lumayan enak di dengerin, yang suka lagu ballad mendayu-dayu ada Om Kwill nih yang nyumbang Come to Me. Yang suka upbeat rap, Cube nyumbang Jun Hyung sama Gayoon buat nyanyi Nightmare

Rate

4.5